Ardiz  Tarakan  Borneo  A Simple Borneo Blogger. Beautiful Sharing for Anyone.

Jumat, Februari 02, 2007

Buku : Tarakan "Pearl Harbor" Indonesia (1942-1945)

Orang yang memberi petunjuk kepada kebaikan sama pahalanya seperti orang yang melakukannya. (HR. Bukhari).
Yusuf Mansur FB Damai Indonesiaku Online FB Mario Teguh FB KH. Abdullah Gymnastiar FB Ustadz Felix Siauw FB Ustad Yusuf Mansyur
Sebarkanlah informasi kebaikan di dunia, sehingga menjadi ladang amal kebaikan bagi Anda di akhirat kelak.
Judul: Tarakan "Pearl Harbor" Indonesia (1942-1945)
Penerbit: PT Primamedia Pustaka
Penulis: Iwan Santoso
Cetakan I: Maret 2005
Halaman: 190 halaman

Keadaan industri minyak Tarakan (Borneo) adalah salah satu pemicu Perang Pasifik yang terabaikan. Fakta sejarah ini terkubur oleh sudut pandang sejarah Perang Dunia II dari sisi Amerika.

PULAU Tarakan di Kalimatan Timur bisa disebut sebagai "Pearl Harbour"-nya Indonesia. Drama pertempuran berdarah yang terjadi di pulau kecil ini adalah bagian penting sejarah Indonesia. Tetapi, sejarah itu terlupakan begitu saja.

Buku ini menceritakan situasi Tarakan antara tahun 1942 hingga 1945, ketika pasukan Jepang berhasil merebut pulau ini dari tangan kolonialis Belanda.

Tarakan pun kembali berdarah-darah dan bagaikan neraka, ketika pasukan sekutu merebut kembali pulau ini yang baru saja dikuasai Jepang selama beberapa tahun.

Penulis menceritakan kisah pertempuran antara kedua pasukan secara detil. Seakan ia hadir di tengah-tengah medan laga, sehingga dapat melaporkan secara gamblang pertempuran demi pertempuran. Berikut pula kisah-kisah keseharian serdadu yang turut bertempur di pulau ini.

Pembahasan Perang Pasifik selama ini hanya seputar Pearl Harbor, perebutan Iwo Jima, kembalinya MacArthur ke Philipina, hingga bom atom Hirosima dan Nagasaki. Sejarah ala Paman Sam ini menggambarkan Amerika bangkit dari korban kekejaman agresor menjadi pahlawan perang.

Buku ini bisa menjadi pelengkap buku-buku pelajaran sejarah yang telah ada, sekaligus mempertautkan kembali rangkaian sejarah Nusantara yang terlupakan.

Tarakan adalah daratan pertama Nusantara yang diserbu bala tentara Jepang pada dini hari, 11 Januari 1942. Diawali dengan serangan udara pesawat Jepang terhadap posisi pertahanan pasukan Belanda yang lebih dahulu menguasai di sana.

Sekitar 20 ribu serdadu Kekaisaran yang dimotori Pasukan Kure, pasukan elit angkatan laut Jepang, mendarat di pantai timur Tarakan dalam dua kelompok.

Pihak Belanda berusaha bertahan, meski tanpa harapan untuk bisa mengusir tentara Nipon. Bermodalkan 1.300 serdadu Batalion VII KNIL, segelintir kapal perang ringan, pesawat tempur dan bomber.

Tak ketinggalan, para pegawai perusahaan minyak BPM (Bataafsche Maatschapij) juga dilibatkan sebagai milisi untuk membantu tentara Belanda.

Pulau kecil yang kaya minyak itu pun akhirnya bagaikan neraka. Sebelum pasukan Jepang mendarat, terlebih dahulu tentara Belanda membakar ladang-ladang minyak di Tarakan agar lawannya tidak mendapatkan pasokan bahan bakar.

Dalam pertempuran tak seimbang itu, Belanda akhirnya kalah telak. Sebagian tentaranya tewas terbubuh, dibunuh dan lainnya menjadi tawanan. Tak sedikit pula korban di pihak sipil.

Pada gilirannya terjadilah balas dendam terhadap Jepang. Lagi- lagi Tarakan menjadi neraka. Pasukan sekutu yang berintikan tentara Australia dengan bantuan Amerika Serikat (AS) mulai menggempur posisi Jepang di Tarakan.

Demikianlah perang Tarakan seolah terlupakan. Menjelang Perang Pasifik berakhir, tepat 1 Mei 1945, Tarakan digempur oleh 20 ribu serdadu Australia melawan 2.000 angkatan laut Jepang. Drama kemanusiaan babak kedua terjadi di sana.

Gempuran pasukan sekutu terhadap pasukan Jepang, secara simultan juga dilakukan di wilayah-wilayah yang dikuasi, mulai dari Malaya, Pattani, Philipina, Hongkong sampai wilayah Jepang sendiri. Hal ini menyebabkan bantuan dari negara induknya semakin sulit. Pasukan Jepang di Tarakan pun harus berjuang sendiri di tengah gempuran pasukan Australia yang telah lama menyimpan dendam kesumat. Pasukan sekutu yang sebelumnya berhasil diusir Jepang dari berbagai wilayah pendudukan di Asia, kembali bangkit.

Di Tarakan, pasukan Jepang tidak hanya kalah jumlah, tetapi teknologi persenjataan juga sudah ketinggalam dari yang dimiliki pasukan sekutu. Tetapi, jiwa patriotisme tentara Jepang yang pantang menyerah terhadap lawan, menjadikan di pihak tentara Australia banyak jatuh korban.
Sampai berakhirnya perang di Tarakan, lebih dari 2.000 tentara dari berbagai kebangsaan, tewas di sana. Dari pihak Australia, sekitar 230 tentaranya tewas dan dimakamkan di Tarakan. Ini merupakan sebuah tragedi bagi negeri Kangguru itu.

Kabar memilukan bagi rakyat Australia terjadi ketika Letnan Thomas Derrick tewas di tangan penembak gelap tentara Jepang yang bersembunyi di hutan belantara Tarakan.

Derrick dikenal sebagai sosok pemberani, pernah bertempur di Afrika, Papua, dan akhirnya gugur di Tarakan menjelang perang dunia kedua berakhir.

Korban dari pihak Jepang sendiri juga cukup besar. Tercatat lebih dari 1.500 prajurit Jepang tewas saat merebut Tarakan dari tangan Belanda hingga pertempuran terakhir dengan pasukan Australia. Tarakan, sebuah pulau kecil yang kaya minyak. Tarakan pernah menjadi ?surga? bagi kolonialis Belanda. Dari perut bumi Tarakan, selama bertahun-tahun Belanda mengisap kekayaan alam yang melimpah di sana. Begitu juga Jepang tatkala berhasil merebut pulau itu.

Namun, Tarakan juga pernah menjadi ?neraka? bagi mereka tatkala mempertahankan pulau ini. Tarakan pernah menjadi ladang pembantaian bagi kedua pasukan. Lantas akankah kawasan perairan timur Kalimantan di sekitar perairan Tarakan akan kembali membara. Kawasan ini tiba-tiba kembali memanas menyusul sengketa di perairan Blok Ambalat yang kaya minyak, antara Indonesia dan Malaysia.

Perairan timur Kalimantan, termasuk Tarakan, memang telah lama diketahui sebagai sumber minyak bumi yang menggiurkan siapa saja.

Keadaan industri minyak Tarakan adalah salah satu pemicu Perang Pasifik yang terabaikan. Fakta sejarah ini terkubur oleh sudut pandang sejarah Perang Dunia II dari sisi Amerika.
Kepulauan Nusantara, termasuk Asia Tenggara, pada dekade 1930- 1940 merupakan sumber utama bahan mentah bagi negara industri kapitalis Barat maupun Jepang. Bahan mentah, terutama pasokan bahan bakar minyak sangat vital bagi industri dan mesin perang mereka di Asia-Pasifik.

Tak pelak lagi, konfrontasi berujung pada perang terbuka di Pasifik memang ditujukan untuk menguasai sumber daya alam, terutama minyak. Sasaran utama tersebut meliputi ladang-ladang minyak di Kalimantan Timur, Palembang di Sumatera dan Cepu di Jawa Tengah.

Akankah kawasan perairan timur Kalimantan akan menjadi medan ?pertempuran? kembali oleh kaum industri-kapitalis untuk mendapatkan pasokan minyak dari wilayah ini.

Akankah pula kawasan ini menjadi ?neraka? kembali ketika sengketa Blok Ambalat harus diselesaikan dengan cara-cara konfrontasi. palopo abdurahman

sumber :
http://www.indomedia.com/bpost/052005/15/ragam/ragam1.htm
Tarakan Pearl Harbor Indonesia (1942-1945)
Tarakan History
TarakanKota.Go.Id

Label:

Anda sedang membaca artikel
"Buku : Tarakan "Pearl Harbor" Indonesia (1942-1945)"
di blog Ardiz Tarakan Borneo
Rekomendasikan lewat Google +1 dengan mengklik tombol
Untuk berbagi di Facebook Anda, klik tombol
Terima kasih atas kunjungan Anda.

Diskominfo Tarakan Indonesia

3 Comments for Buku : Tarakan "Pearl Harbor" Indonesia (1942-1945):

At Rabu, Juni 11, 2008 11:42:00 AM, Anonymous Anonim :

sekedar menambahkan:

1. Bila melihat literatur sejarah Australia, Belanda dan Inggris, pertempuran Tarakan dan banyak campaign lain di mana USA tidak terlibat sebagai pemeran utama banyak dibahas, dan secara mendalam. Mungkin karena Pearl Harbour dan IwoJima sudah difilmkan maka cerita seputar itu terasa dominan.

2. Kekayaan alam Hindia Belanda secara keseluruhan, bukan hanya Tarakan, yang menarik Jepang menguasai daerah ini.

2. Mungkin juga disinggung di buku aslinya: fungsi serangan Australia ke Tarakan dipertanyakan bahkan oleh sebagian tentara Australia sendiri. Tentara Sekutu sudah mulai menyiapkan rencana serangan langsung ke Jepang, dan secara strategi Hindia Belanda pada Mei 1945 bisa ditinggalkan, sebagaimana juga Rabaul di Kepulauan Solomon. Untuk apa mengorbankan nyawa tentara untuk pertempuran yang tak diperlukan? Dalam hal ini penggunaan istilah "dendam kesumat tentara Australia dst.." mungkin merupakan ekstrapolasi keadaan yang terjadi dan/atau interpretasi pribadi penulis.

3. Pasukan khusus angkatan laut Jepang, alias marinir, berpangkalan antara lain di kota Kure dan Sasebo.

Lepas dari itu, sangat menarik ada orang Indonesia yang menulis mengenai kejadian kejadian selama perang dunia kedua di Indonesia.

Moga-moga saya sempat membaca bukunya.

dh.
Budi

 
At Minggu, Februari 14, 2010 9:52:00 PM, Anonymous Anonim :

saya sudah baca versi inggris, tapi saya ingin membaca versi bahasa indonesianya, mohon infonya ke email godepermana@yahoo.co.id terima kasih

 
At Sabtu, Desember 03, 2011 9:28:00 PM, Blogger Salwa :

anda sudah mendapatkan buku yang versi indonesianya bukan.. pada 27 september 2011. terima kasih

 

Poskan Komentar